Akhir dari ‘BSI Error’: Erick Thohir Rombak Jajaran Direksi dan Komisaris hingga Beri Peringatan Keras

160

ARTVISI.or.id : Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir merombak direksi dan komisaris PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) pada Senin, 22 Mei 2023. Perombakan ini dilakukan setelah terjadinya gangguan layanan bank BSI hampir selama sepekan pada awal bulan.

Erick mencopot Direktur Information Technology Achmad Syafii dan Direktur Risk Management Tiwul Widyastuti. Achmad digantikan oleh Saladin D Effendi, sedangkan Tiwul diganti Grandhis Helmi H.

Sebelumnya, Saladin D Effendi menjabat sebagai Chief Information and Security Officer di PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. Sementara itu, Grandhis Helmi H sebelumnya menjabat sebagai Group Head Commercial Risk 1 di PT Bank Mandiri (Persero) Tbk.

BSI juga mengangkat mantan Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan periode Muliaman Hadad sebagai Komisaris Utama, serta Adiwarman Azwar Karim sebagai Wakil Komisaris Utama/Independen dan Abu Rokhmad sebagai Komisaris.

Sebelumnya, Muliaman Hadad juga merupakan Deputi Gubernur Bank Indonesia periode 2011-2012 dan periode 2006-2011.

Sementara itu, Menteri BUMN Erick Thohir menegaskan, perombakan direksi dan komisaris BSI merupakan bentuk evaluasi atas insiden gangguan jaringan beberapa waktu lalu.

“Kita mendengar begitu banyak kekecewaan dan keluhan dari masyarakat. Reputasi BSI sebagai bank yang menjadi tulang punggung ekosistem ekonomi syariah harus dijaga dengan baik. Sebagai pemimpin, tentu kita harus tegas dalam mengambil keputusan. Jangan sampai merusak kepercayaan dan merugikan masyarakat,” ujar Erick.

Erick mengaku selalu intens memantau setiap perkembangan yang terjadi pada setiap BUMN, tak terkecuali dengan peristiwa yang terjadi pada BSI. Ketua Umum Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) itu menilai gangguan terhadap BSI merupakan hal yang bisa ditolerir.

“Sekali lagi, reputasi BSI harus dijaga dengan baik. Ini jadi bahan evaluasi dan kita tak ingin terulang lagi. Mitigasi risiko penggunaan teknologi di sektor finansial harus sangat ketat,” ucap Erick.

Erick meminta jajaran direksi dan komisaris yang baru dapat memperbaiki keseluruhan sistem operasional perusahaan, termasuk memperkuat sistem keamanan dan jaringan dari ancaman peretas serta meningkatkan layanan kepada nasabah. Erick tidak segan untuk kembali melakukan perombakan jika tidak ada perbaikan menyeluruh.

“Saya sudah berpesan untuk benar-benar menjaga BSI karena ini milik semua umat dan punya potensi besar dalam perekonomian Indonesia di masa yang akan datang,” tegas Erick.

Berikut susunan direksi BSI hasil RUPST:

Direktur Utama: Hery Gunardi
Wakil Direktur Utama: Bob Tyasika Ananta
Direktur Wholesale Transaction Banking: Zaidan Novari
Direktur Retail Banking: Ngatari
Direktur Sales & Distribution: Anton Sukarna
Direktur Information Technology: Saladin D. Effendi
Direktur Risk Management: Grandhis Helmi H
Direktur Compliance & Human Capital: Tribuana Tunggadewi
Direktur Finance & Strategy: Ade Cahyo Nugroho
Direktur Treasury & International Banking: Moh. Adib

Adapun susunan komisaris BSI yang baru:

Komisaris Utama/Independen: Muliaman D. Hadad
Wakil Komisaris Utama/Independen: Adiwarman Azwar Karim
Komisaris Independen: Komaruddin Hidayat
Komisaris Independen: Mohamad Nasir
Komisaris Independen: M. Arief Rosyid Hasan
Komisaris: Masduki Baidlowi
Komisaris: Imam Budi Sarjito
Komisaris: Sutanto
Komisaris: Suyanto
Komisaris: Abu Rokhmad

Indonesian Islamic News Agency (IINA.id)

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here